Objektif Petunjuk Prestasi Utama

Gambaran keseluruhan

Petunjuk Prestasi Utama adalah satu siri pengukuran bagaimana perniagaan sedang berjalan dalam jangka sederhana dan panjang. Pengurus operasi menggunakan penunjuk ini untuk mengetahui bagaimana prestasi mereka dan apa yang mereka boleh lakukan untuk menjadikan perniagaan ini beroperasi dengan lebih baik secara keseluruhan. Pelabur juga menggunakannya apabila membuat keputusan mengenai prospek syarikat untuk kejayaan masa depan.

Kunci

Objektif pertama dalam menggariskan KPI ialah menentukan aspek perniagaan anda sebagai "kunci." Aspek-aspek ini termasuk apa-apa yang membolehkan perniagaan memperoleh kelebihan daya saing berbanding orang lain di pasaran yang sama. Petunjuk harus berurusan hanya dengan aspek-aspek perniagaan yang membantu ia berjaya. Sebagai contoh, jumlah perolehan dalam jabatan adalah sesuatu yang anda boleh ukur, tetapi ia tidak membuat atau memecahkan kejayaan syarikat. Sebaliknya, jualan tahun ke tahun untuk kedai runcit menunjukkan sama ada perniagaannya berkembang atau mengecut.

Prestasi

Objektif bahagian "prestasi" KPI adalah untuk mencari tindakan dan peristiwa yang dapat dikenal pasti, mengukur dan mengukur dengan jelas, dan syarikat itu sendiri atau pekerjanya dapat mempengaruhi. Sangat mudah untuk mencari metrik yang mempengaruhi perniagaan anda, seperti peratusan kos, tetapi kerana anda tidak dapat mengawal jumlah biaya, anda tidak akan menggunakannya sebagai salah satu KPI anda. Sebaliknya, KPI mungkin membimbangkannya dengan mencari perkara paling murah tanpa memberikan kualiti kepada pengguna anda.

Petunjuk

"Penunjuk" harus menjadi metrik yang membantu meramalkan hasil masa depan. Terlalu banyak metrik dipandang dan disimpan untuk tujuan sejarah. Sebagai contoh, laporan penuaan anda mungkin memberikan petunjuk yang baik tentang berapa lama anda mengambil hutang untuk mengutip hutang, tetapi ia tidak memberi kesan terhadap seberapa baik syarikat boleh lakukan pada masa akan datang. Untuk ini, anda boleh menganalisis statistik seperti jualan selama sebulan, menggunakan sejarah sebagai panduan. Sebagai contoh, jika syarikat anda sentiasa mencapai tahap jualan tertentu pada bulan November, matlamat KPI mungkin untuk menentukan tahap yang anda mahu berdasarkan keputusan sejarah.